Kisah burung dan rezeki dari Allah | MrEjoy

Kisah burung dan rezeki dari Allah

rezeki yang tak di sangka sangka

Kisah burung dan rezeki dari Allah | Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ini nak kongsikan cerita tentang burung dan rezeki yang datang daripada Allah. Sebabnya, ramai daripada kita hari ini, lebih memilih untuk jadi penerima berbanding pemberi. Dan semoga kisah ini, mampu mengubah kita Kearah yang lebih baik. insyaAllah.

Baik. Ceritanya macam ini, ada seorang hamba Allah. Seorang yang kuat beribadah pada Allah. Seorang yang rajin bekerja mencari rezeki. Satu hari, dia ternampak seekor burung yang patah sayap. Timbul rasa kesian dalam hati dia. Memikirkan macam mana dia nak cari makan kalau sayapnya telah patah.

Lama juga dia memikirkan hal itu dan tiba tiba, datang seekor burung lain. Datang membawa makanan dan diberikan kepada burung yang sedang sakit itu. Perlahan perlahan burung tersebut makan dan selepas itu, burung yang sihat ini pun terbang.

Si polan yang melihat kejadian ini merasa sangat bersyukur. Di saat kita sedang sakit, Allah tetap memberikan rezeki kepada kita. Dan dia sangat percaya, 100% rezeki setiap manusia itu dah ditetapkan. Dan terus membuat keputusan untuk berhenti kerja (kerana percaya rezeki itu pasti ada).

Agak lama juga dia tidak bekerja. Hampir 3 bulan selepas itu, berita tentang si polan ini sampai kepada seorang alim ulama. Maka datang alim ulama ini ke rumah si polan untuk bertanyakan hal ini.

Apabila sampai ke rumah, alim ulama ini terus tanyakan pada si polan ini:

Aku dengar kau sudah tidak lagi bekerja? Kenapa?

Lalu diceritakanlah si polan ini kisah sang burung dan kepercayaan bahawa dia percaya yang rezeki itu pasti ada.

Apabila mendengar kata kata si polan ini, alim ulama ini terus mengelengkan kepala dan berkata:

“kenapa mesti kau menjadikan yang lemah itu sebagai contoh? Kenapa tidak kau menjadikan yang kuat itu sebagai petunjuk? Yang membantu orang lain ketika mereka susah? Yang mengenyangkan orang lain disaat mereka tidak ada apa apa makanan?”

Dan inilah yang berlaku pada kebanyakan kita hari ini. Kita lebih suka menjadi penerima daripada menjadi pemberi. Kita lebih suka menunggu daripada mencari. Bukankah yang memberi itu lebih baik? Indahnya rasa hati ini bila kita mampu membahagiakan orang lain. Kan? Oleh itu, mulai hari ini, jom kita sama sama ubah diri kita. Daripada menerima menjadi pemberi. Menarik kan?

Share:

0 comments