7 persediaan sebelum berhenti kerja. No 7 Sangat penting! | MrEjoy

7 persediaan sebelum berhenti kerja. No 7 Sangat penting!

 

persediaan sebelum berhenti kerja

7 persediaan sebelum berhenti kerja. No 7 Sangat penting! | Assalamualaikum dan salam sejahtera. Dalam keadaan ekonomi yang tidak menentu ini, aku yakin masih ramai yang sanggup berhenti kerja. Bukan kerana mereka langsung tidak tahu mengenai keadaan semasa namun “kehidupan” mereka lebih penting. Dan atas alasan itu, mereka memilih untuk berhenti kerja. Hari ini aku ingin kongsikan dengan semua apakah persediaan yang perlu korang buat sebelum buat keputusan untuk berhenti kerja.

Kenapa memilih untuk berhenti kerja?

Kadang aku suka Tanya, kenapa nak berhenti kerja? Sebab apa nak berhenti kerja? Apa yang kurang? Atau ada masalah apa di tempat kerja? Atau mungkin dapat peluang yang lebih baik di tempat lain? Ada pelbagai persoalan kan? Dan pastinya soalan-soalan ini korang juga kerap tanyakan.

Baik, di antara banyak jawapan, aku lebih suka dengan jawapan “dah tak serasi dengan environment di tempat kerja. Besar sebenarnya maksud environment tu, untuk lebih faham, dah tak serasi nak bekerja sama ada dengan ketua atau pihak atasan.

Banyak sebenarnya yang aku jumpa, kerja langsung tidak memberi masalah kepada mereka. Apa sahaja kerja yang diberi, pasti akan dilaksanakan. Bahkan ada yang bekerja lebih daripada 10 tahun. Ini bermakna, mereka langsung tiada masalah dengan kerja.

Namun, bercerita mengenai ketua atau pihak atasan, di sini ramai yang membuat keputusan untuk berhenti kerja. Dek kerana, mungkin mereka bekerja dengan orang yang tidak ada hati perut? Mungkin? Atau dengan mereka yang tak mahu ambil tahu masalah orang bawahan? Mungkin? Atau mereka bekerja dengan orang yang hanya fikirkan diri mereka sahaja? Tanpa pernah fikir orang bawah?

persediaan sebelum berhenti kerja

Nak berhenti kerja tapi takut?

Aku pasti ramai sebenarnya yang nak berhenti kerja tapi takut. Di antara ketakutan itu adalah:

i) Takut tak dapat bayar komitmen bulanan. Yelah, kalau dah berhenti kerja, macam mana nak bayar duit rumah, duit kereta, duit insurans, duit belanja, pelbagai bil dan sebagainya. Ini adalah ketakutan terbesar bagi semua orang pastinya.

ii) Ketakutan kedua adalah, takut income bulanan tak ada. Kalau sebelum ini, cukup bulan dapat gaji. Kerja baik atau tidak, hujung bulan pasti gaji masuk. Dan mereka yang memilih untuk berhenti kerja dan berniaga, pastinya akan risau pasal perkara kedua ini. Kalau gaji bulanan tak ada, macam mana nak selesaikan masalah di atas tu kan?

iii) Takut orang sekeliling cakap. Ini aku selalu jumpa. Dah kerja elok-elok, berhenti dan meniaga pasar malam (contoh). Member yang masih kerja pergi pasar malam dan jumpa member ini berniaga. Kemudian dia pun cakap, dah elok kerja baik pergi berhenti buat apa? Tengok dah susah.

Maaf cakap ya, rata-rata yang aku jumpa semua macam ini lah. Cuma aku nak kasitahu sedikit, apa korang fikir mereka yang berniaga pasar malam ini, income mereka kecil ke? Silap-silap lagi besar daripada mereka yang mengata tu. Kikiki.

iv) Takut tak dapat benefit sedia ada. Sewaktu kerja dengan syarikat, ada macam-macam benefit yang mereka dapat. Contoh paling utama adalah kesihatan. Sewaktu kerja, syarikat bayarkan kesihatan diri,isteri dan anak-anak. Boleh pilih nak masuk hospital kerajaan ataupun hospital swasta. Pergi klinik ambil ubat pun tak pernah kena bayar

Tapi kalau berhenti, dah nak kena fikir semua tu kan? Nak ambil ubat di klinik, bayaran siap dengan nasihat doctor bukan murah. Jadi ini juga masalah terbesar yang dihadapi ramai orang dan akibatkan mereka ini takut nak berhenti kerja.

persediaan sebelum berhenti kerja

7 persediaan sebelum berhenti kerja

Hari ini aku nak kongsikan, beberapa persediaan sebelum berhenti kerja dan pastinya, penyelesaian kepada masalah takut nak berhenti kerja tu.

#1. Tahu berapa jumlah komitmen bulanan.

Perkara pertama yang korang kena tahu adalah berapa jumlah bayaran bulanan korang. Contoh sebulan bayaran keseluruhan komitmen adalah sebanyak RM2000. Ini termasuk dengan bil, bayaran kereta,rumah dan sebagainya ya. Jumlah tersebut mungkin berbeza bagi setiap orang, jadi senaraikan sendiri komitmen bulanan korang ya.

#2. Kenalpasti berapa belanja bulanan

Selepas tahu berapa komitmen sebulan. Korang kena kira pula berapa belanja bulanan korang. Contoh sebulan korang belanja RM1500 (jumlah ini pasti berbeza bagi setiap orang ya). Belanja ini termasuk waktu cuti korang pergi berjalan-jalan, termasuk juga makanan dan hiburan lain. Kira semuanya ya.

#3. Kenal pasti berapa bayaran kesihatan

Selepas dah kenal pasti 2 belanja di atas, korang kenal pasti pula berapa jumlah bayaran kesihatan. Cuba tengok dalam sebulan, berapa kali korang atau keluarga ke klinik. Aku lebih suka ambil average setahun. Kemudian, jangan terlepas pandang belanja hospital ya. Masukkan sekali. Boleh jadi selepas korang berhenti, pilih sahaja hospital kerajaan kerana bayarannya lebih murah.

Tapi prinsip aku, jika korang berani keluar daripada zon selesa, korang mesti dapatkan yang lebih baik daripada yang baik. Kalau sebelum ini, boleh ke hospital swasta, takkan dah berhenti tak boleh kan? Mesti usaha dapat yang lebih baik. Jadi, aku letak kasar belanja kesihatan RM2000 (dan sekali lagi, belanja ini berbeza bagi setiap orang ya).

#4. Simpanan 3,6 dan 12 bulan

Selepas dah kenal pasti semua belanja, korang perlu sediakan simpanan bulanan sama ada 3 bulan, 6 bulan ataupun setahun. Banyak yang aku belajar, rata-rata orang nasihatkan agar ada simpanan selama setahun. Contoh aku beri di atas, jumlah semua belanja bulanan adalah RM5500.

Jadi, simpanan :

  • 3 bulan : RM16,500
  • 6 bulan : RM33,000
  • 12 bulan : RM66,000

Simpanan ini adalah sangat penting ya. Kerana ianya menjadi “benteng” buat korang. Andai kata berlaku sesuatu yang tidak diingini, korang boleh gunakan duit simpanan ini. Contoh, nak berniaga, tapi tak jadi, korang dah ada simpanan selama setahun. Dan dalam masa setahun tu, pasti ada banyak usaha lain kan? Ini sememangnya sangat membantu.

#5. Rangka pelan yang lengkap.

Seterusnya dalam persediaan sebelum berhenti kerja adalah rangka pelan yang lengkap. Ambil contoh nak berniaga. Pastinya korang ada plan sendiri kan. Ada produk ini, kemudian pasarkan di offline dan online. Dan nasihat aku adalah, jangan sekadar ada 1 pelan sahaja.

Boleh jadi apa yang dirancang tidak menjadi, jadi korang kena sediakan banyak plan. Boleh jadi plan B,C,D,E berapa pun tak kisah. Kalau buat ini tak jadi, korang buat plan B, tak jadi plan B, korang buat plan C dan begitulah.

Kena ada banyak plan “pemulihan”.

#6. Mula lebih awal

Aku suka nasihatkan orang dengan perkara no 6 ini. Jangan tunggu dah berhenti kerja baru nak mula. Kalau nak berniaga, mulakan lebih awal. Penat sedikitlah. Mungkin siang korang bekerja makan gaji, malam korang berniaga.

Atau 5 hari bekerja makan gaji, hujung minggu korang berniaga. Yang penting, korang mula dari awal. Bila semuanya dah selesa dan stabil. Korang akan hantar surat berhenti kerja dengan perasaan bangga. Tanpa perlu fikir apa-apa.

#7. Percaya rezeki Allah itu luas

Dan akhir sekali adalah, percayalah, rezeki Allah itu sangatlah luas. Sampai kadang rasa macam tak logik dek akal dari mana datang rezeki yang melimpah ruah. Jadi, berlapang dada, percaya! Rezeki itu luas.

Aku sebenar tak suka dengan ayat, kalau berhenti ni, boleh hidup ke? Anak isteri nak makan apa? Apa mereka ingat, rezeki tu ada 1 tempat sahaja ke dalam dunia ini? Aku sejujurnya memang tak suka dengan ayat macam ini.

Dan nasihat aku pada rakan-rakan yang terima ayat macam ini, percaya rezeki Allah itu luas. Buktikan kepada kawan-kawan yang cakap macam itu, tunjukkan kepada mereka. Tapi janganlah menyombong diri ya, tak elok sifat itu, ok!

Tags:

Share:

0 comments